Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, October 22, 2011

Bila Kongsi Gelap berpuisi...

Puisi yang asalnya dalam bahasa Cina ini diambil daripada sekumpulan 60 puisi kongsi gelap Hung yang digunakan pada kurun ke-19 di Tanah Melayu. Kebanyakan puisi ini mengandungi kata laluan dan pesanan rahsia. Anggota kongsi gelap perlu menghafal puisi-puisi ini bagi menyemai semangat setiakawan (bukan setiakawan KJ) dan kebanggaan, di samping mempelajari kod rahsia kumpulan. Antara contoh puisi geng kongsi gelap seperti berikut:-

Teh merah dengan benang merah,
Jantan Hung melawat hanya keluarga Hung;
Saudaraku kini jauh dari rumah,
Maka teh merah ibu saudaraku terkasih yang menghidang.

Jari ku cucuk demi sumpah,
Ini rahsia kamu dan aku pendam;
Jika keluar ia tumpah,
Sengsara kamu banyak dan dalam.

Langit terlindung awan putih tebal,
Wajib dialih ia agar langit kembali berkilat;
Hanya sang setia dapat hidup dalam cerah,
Matahari mengoyak terbelah pengkhianat.



Sumber: The Impact of Chinese Secret Societies in Malaya, Wilfred Blythe, 1969

2 comments:

  1. Sekarang kongsi gelap atau sindiket haram tak payah berpuisi lagi. Ini kerana mereka semua dah berkawan baik dengan penguatkuasa undang-undang diperingkat tertinggi. Oleh itu sekarang semua boleh buat, undang-undang pencegahan pun dah di mansuhkan.

    ReplyDelete
  2. Burung Merak Kibas2 Saya Punya Telinga Saya Punya Telinga Pun Panas.... Semua Ada Baju Tapi Perjuangan Tetap Satu..... Janganlah Cucuk Sana Sini.....Nanti Sendiri Mati......Ada Baik Semua Kongsi2 ..... Supaya Semua Sedap Hati.

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive